Pernyataan Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Tentang Penyerangan Militer Myanmar Terhadap Warga Sipil Rohingya

LogoPERNYATAAN JAMA'AH MUSLIMIN (HIZBULLAH)
TENTANG PENYERANGAN MILITER MYANMAR TERHADAP WARGA SIPIL ROHINGYA

Sehubungan dengan terjadinya penyerangan dengan senjata berat oleh pihak militer Myanmar terhadap warga muslim Rohingya pada pekan terakhir Agustus 2017 yang mengakibatkan jatuhnya banyak korban jiwa dan dikhawatirkan bertambah buruknya situasi di kawasan tersebut, maka JAMA’AH MUSLIMIN (HIZBULLAH) menyatakan sikap sebagai berikut:

  1. Mengutuk keras penyerangan bersenjata yang sudah menjurus kepada pemusnahan etnis muslim tersebut yang merupakan kezaliman yang sangat nyata, sebagaimana dinyatakan dalam firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala di dalam Al-Qur’an: “Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.” (Q.S. Al-Ma’idah [5]: 32);
  2. Bahwa pihak militer Myanmar beralasan membela diri atas serangan yang dilakukan oleh kelompok militan dari etnis Rohingya dan menggunakan alasan tersebut untuk menyerang warga sipil lainnya yang tidak berdosa adalah bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan merupakan pelanggaran terhadap hukum Internasional.
  3. Menyerukan kepada Pemerintah yang sedang berkuasa di Myanmar hendaknya memberikan perlindungan kepada etnis Rohingya dan memperlakukannya dengan baik sebagaimana perlakuan terhadap warga negara Myanmar dari etnis yang lain dan mengatasi konflik yang terjadi dengan mengedepankan pendekatan kemanusiaan bukan pendekatan militer yang mengakibatkan makin banyaknya jatuh korban.
  4. Menyerukan kepada muslim Rohingya untuk membangkitkan semangat dan kepercayaan diri sebagai manusia merdeka yang memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan warga negara Myanmar yang lainnya serta berusaha membangun perdamaian dan jauh dari potensi makar yang sering digunakan sebagai alasan oleh pihak penguasa untuk menindas gerakan-gerakan yang dinilai separatis. Bumi di mana saja dipijak sejatinya adalah milik Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan Allah Subhanahu Wa Ta'ala memerintahkan agar dimakmurkan dan dijaga dari pengrusakan dalam bentuk apapun.
  5. Mengajak seluruh umat Islam untuk terus membangun kesadaran tentang pentingnya kesatuan ummat dalam satu Jama’ah dan bertaubat kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala atas kelalaian selama ini terhadap nasib saudara sesama muslimin serta menghimpun dukungan moral dan material guna membantu umat Islam yang menderita di Myanmar maupun di seluruh penjuru dunia dan berdoa kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala bagi kemenangan Islam dan Muslimin, serta terwujudnya keadilan dan perdamaian dunia.
  6. Mendukung langkah-langkah diplomatis yang selama ini telah dilakukan oleh Pemerintah Republik Indonesia melaksanakan amanat konstitusi yakni aktif ikut serta dalam upaya menghadirkan perdamaian dunia dan terbebaskannya warga dunia dari semua bentuk penjajahan dan kezaliman di muka bumi. Mendorong Pemerintah Republik Indonesia untuk lebih intensif melakukan upaya persuasif dengan berbagai pihak terkait agar konflik di Rohingya dapat segera terselesaikan dengan damai dan menguntungkan semua pihak.

Jakarta, 6 Dzulhijjah 1438 H/28 Agustus 2017 M

IMAAMUL MUSLIMIN

YAKHSYALLAH MANSUR

Download PDF

No Response

Leave a reply "Pernyataan Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Tentang Penyerangan Militer Myanmar Terhadap Warga Sipil Rohingya"

*